Kesan Khurafat Terhadap Masa Depan Umat Islam

hipwee-Mitos-dan-Khurafat-Dalam-Pandangan-Islam

Apabila kita membaca sejarah peradaban Islam, terdapat dua dinasti yang paling gemilang iaitu Dinasti Abbasiyah di Baghdad dan Dinasti Umayyah II di Andalusia. Kedua-dua dinasti ini mengalami perkembangan yang pesat di dalam politik, kesenian, kebudayaan, perencanaan kota, ketenteraan dan ilmu pengetahuan. Kegemilangan sesebuah peradaban banyak dipengaruhi oleh kebijakan para pemimpinnya yang taat kepada Allah dan Rasul serta keberanian mereka dalam menerapkan syariat Islam di dalam pemerintahan negara.

Pada hari ini, kaum muslimin merindukan era kegemilangan itu dimana pimpinan berada di tangan seorang khalifah, pemisahan kekuasaan dari tangan satu orang, penerapan syariat Islam di dalam undang-undang negara dan bersatunya seluruh kaum muslimin di bawah naungan al-quran dan as-sunnah.

Firman Allah, “Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai”. [Ali Imran: 103]

Rasulullah shallahu ‘alaihi wassallam bersabda, “Seorang mukmin terhadap mukmin lainnya seperti satu bangunan, sebagiannya menguatkan yang lainnya.” [HR Bukhari dan Muslim]

Khurafat adalah suatu penyakit hati yang telah lama menjadi momok dalam peradaban manusia. Ia mampu mencemari akidah dan merosakkan akal manusia. Bagaimanakah khurafat mencemari akidah dan merosakkan akal?

Kita ambil contoh, kisah dari masyarakat Aztec yang pernah meramalkan kiamat akan terjadi pada tahun 2012, berdasarkan hitungan kalendar mereka. Hal ini akhirnya menjadi sensasi di seluruh dunia sehingga umat Islam juga turut terpengaruh.

Di dalam hadits riwayat Muslim dalam kitab arbain imam Nawawi, malaikat Jibril bertanya kepada Rasulullah shallahu ‘alaihi wassallam, “Beritahukan kepadaku kapan terjadi Kiamat?”
Nabi menjawab,”Yang ditanya tidaklah lebih tahu daripada yang bertanya.”

Jika kita menjernihkan akal dan melapangkan hati, sudah pasti kita akan mempersoalkan ramalan kiamat 2012 itu kerana Rasulullah yang menjadi utusan Allah tidak mengetahui, inikan pula sekelompok kaum yang menyembah berhala?

Firman Allah, “Manusia bertanya kepadamu tentang hari berbangkit. Katakanlah: “Sesungguhnya pengetahuan tentang hari berbangkit itu Hanya di sisi Allah”. dan tahukah kamu (hai Muhammad), boleh jadi hari berbangkit itu sudah dekat waktunya.” [QS Al-Ahzab: 63]

Selain itu, kita ambil contoh lain iaitu keyakinan sebahagian orang akan khasiat batu mulia seperti akik, kecubung, delima dan sebagainya. Cerita khurafat yang sering kita dengar mengenai batu mulia adalah adanya khadam, sejenis jin yang dipercayai menempati batu mulia. Jin itu diyakini dapat mendatangkan wibawa, kekayaan dan kesembuhan pada pemakainya. Oleh kerana ingin memiliki batu mulia yang paling bagus dan ada khadamnya, sebahagian orang tadi sanggup mengeluarkan wang yang banyak.

Jin tidak mungkin akan tinggal di dalam batu kerana Allah sudah menetapkan tempat tinggal mereka. Antara tempat tinggal jin adalah kuburan, rumah kosong, lubang-lubang, semak-samun, padang pasir, tandas dan segala tempat yang menyenangkan bagi jin. Walau pun jin memiliki tubuh yang halus, mereka juga tidak mungkin akan mahu tinggal di dalam batu yang memiliki kemampatan zarah yang tinggi.

Begitulah cara kerja khurafat dalam mencemari akidah dan merosakkan akal. Umat Islam yang jauh daripada Al-quran dan as-sunnah sangat mudah diperbodohkan dengan cerita-cerita khurafat. Jika tidak dibendung, unat Islam akan hidup dalam sebuah dunia dongeng dan tahayul. Akhirnya tiap sesuatu yang terjadi adalah ulah daripada makhluk jin.

Mentalitas seperti ini akhirnya membuatkan agama terlihat seperti kartun dan tidak logik. Sakit perut, jin. Kedai tak laku, jin. Semuanya jin sehnggakan jin pun merasa teraniaya oleh tuduhan manusia.

Percaya kepada khurafat tidak akan membawa Islam ke mana-mana. Hala tuju Islam di masa depan juga akan suram kerana kuatnya keyakinan terhadap pengaruh daripada jin. Padahal Allah telah berfirman, “Dan tidak ada sesuatu pun melainkan pada sisi Kami-lah kha-zanahnya, dan Kami tidak menurunkannya melainkan dengan ukuran tertentu.” [Al-Hijr/15 : 21]

Sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana yang terdapat dalam hadits Jibril Alaihissalam, “…Dan engkau beriman kepada qadar, yang baik maupun yang buruk… .”

Jadi, segala sesuatu itu adalah terjadi atas kehendak Allah dan bukannya pengaruh daripada jin. Membetulkan kembali persepsi dan mentalitas masyarakat terhadap khurafat akan dapat menjernihkan kembali akidah dan meningkatkan akal manusia untuk berfikiran lebih jauh dan di luar kotak. Hanya dengan itu, masa depan Islam akan lebih terjamin dan Allah akan merahmati dengan kemajuan dan kegemilangan peradaban.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s